ISI

WARGA SRITIGA RESAH AKIBAT ULAH PENGEMUDI KETEK PENGANGKUT KELAPA SERING KALI KEBUT – KEBUTAN

#Warga Nilai Pengusaha Kelapa Sudah Menyalahi Aturan

8-April-2018, 18:32


BANYUASIN — Akibat ulah para pengendara ketek pengangkut kelapa yang acap kali kebut -kebutan serta ugal – ugalan saat melintas di parit lll Desa Sri Tiga Kecamatan Sumber Marga Telang Kabupaten Banyuasin, membuat warga masyarakat menjadi resah.

Keresahan warga tersebut menyulut emosi dan akhirnya mereka melupakan kekesalan itu dengan pernyataan sikap yang berlokasi di paret III. Sabtu (07/04) kemarin.

Keresahan warga memuncak saat insiden tabrakan antara ketek (perahu) pengangkut kelapa dengan ketek warga setempat pada beberapa hari lalu.

Kejadian tersebut persisnya di simpang tiga pertemuan parit III dengan Parit gantung yang hampir saja terjadi bentrok karena warga kesal atas perilaku pengemudi ketek anggukan kelapa ngebut tanpa mengurangi kecepatan ketika ada tikungan.

Terkait dengan kejadian itu, Rizal (37) warga Desa Sri Tiga yang juga salah satu penumpang ketek yang ditabrak (ketek-red) angkutan kelapa ketika dibicangi awak media menuturkan. Panik bukan kepalang ketika terjadi tabrakan.

”Ya kejadian begitu cepat kami sedang melaju lurus dengan kecepatan sedang membawa penumpang ibu-ibu dan anak dari arah Palembang, tiba-tiba saja dari simpang parit gantung muncul ketek angkutan kelapa menghantam bagian tengah ketek yang kami tumpangi,” jelas dia

Menurut Rizal, penyebab kecelakaan tersebut karena ketek kelapa terlalu ngebut dan tidak memperhatikan ketika tikungan yang seharusnya mengurangi kecepatan malah penumpang ketek angkutan kelapa yang berjumlah lebih kurang 8 terus melaju kencang

“Kami sempat menegur, tapi malah mereka tidak memperdulikannya dan malah melotot dengan mengeluar sajam jenis pisau, tidak ingin memperparah keadaan saya akhirnya memilih diam takut berimbas pada ibu dan anak kecil yang ada di ketek,” jelas dia.

Sementara Mulkandani, tokoh mudah Desa Sri Tiga Menyesalkan kejadian tersebut. Kenapa sampai terjadi?, intimidasi yang seharusnya mereka minta maaf sudah salah malah mengancam dengan menunjukan pisau.

“Nah ini sudah tidak benar, seharusnya mereka (ketek angkutan kelapa) hanya numpang lewat di parit III ini kok?, kenapa nekat menujukan pisau dengan warga setempat dan ini jelas melanggar hukum mengintimidasi warga dengan menunjukan pisau,” tegas dia.

Dikatakan dia, bahwa kejadian ini tidak bisa lagi dibiarkan, apalagi luapan emosi warga sudah sangat memuncak, mulai dari sering rusaknya tempat bersandar ketek warga, anak – anak yang sedang mandi terbawa arus begitu juga warga yang sedang mencuci kehilangan pakaian yang sedang di cuci.

Tidak hanya itu kata dia, belum lagi diperparah linangan minyak limbah kelapa yang sering ditemukan mencemari sungai yang notabene tempat keperluan MCK warga, parahnya lagi setiap ketek warga karam karena tendangan ombak ketek pengepul kelapa, rasa empati mereka untuk mintak maaf tidak ada apalagi mau menolong mereka.

“Dengan ini langkah tegas harus diambil, kami meminta kepada pemerintah daerah segera menutup semua pengusaha pengepul kelapa yang membangkang dari aturan desa atau perdes atau aturan lainnya, yang ternyata keberadaan mereka bukan mensejahterakan gerakan rakyat malah menimbulkan keresahan,” ucap dia.

Lebih jauh dikatakan dia, dirinya minta kepada Pemda agar bertindak cepat dan tegas supaya tidak menimbulkan keresahan berkepanjangan serta ditakutkan warga bertindak main hakim sendiri ketika persoalan ini dibiarkan berlarut-laru.

“Kalaupun dirunut dari sejarah parit III memang dibuat oleh kepala parit nenek moyang kami terdahulu pada tahun 1932, itu digali dengan parang, sepanjang 8 KM yang di kerjakan bergantian oleh penerus kepala paret sampai saat ini dipegang pak Samsul,” tutur dia.

“Jadi kalau nanti tidak ada solusinya, lebih baik kami tutup saja parit gantung yang jelas-jelas tidak ada manfaat buat warga dan malah bikin resah, sebab parit gantung sebelumnya di ijinkan melintas karena ijin hanya ingin mengalirkan air,” tambah dia. (Adam)

Bagikan ke :
Share on Facebook Share on Google+ Tweet about this on Twitter Email this to someone Share on LinkedIn Pin on Pinterest

BERITA TERKINI

INVESTIGASI

BERITA SEBELUMNYA

MUBA - 9-April-2024, 23:59

Pj Bupati Apriyadi Pawai Takbir Bareng Ribuan Warga Muba 

MUARA ENIM - 9-April-2024, 21:20

Babinsa Koramil 404-05/TE, Himbau Anak Muda Untuk Tidak Kebut-Kebutan Saat Bermotor

PAGAR ALAM - 9-April-2024, 19:03

Sebab Antri di ATM, Fernando Ditangkap Team Opsnal Polres Pagar Alam

OKU - 9-April-2024, 16:04

Penyandang Tuna Netra Mendapat Bingkisan Lebaran Dari Polres Oku

PAGAR ALAM - 9-April-2024, 13:53

 POLRES PAGAR ALAM GELAR PEMBAGIAN SEMBAKO KEPADA PERSONEL YANG MELAKSANAKAN OPERASI KETUPAT MUSI 2024

LAHAT - 9-April-2024, 07:51

Amankan Sandra, Tim Jagal Bandit Polres Lahat Ungkap Kasus Pengeroyokan 

LAHAT - 9-April-2024, 07:50

Kapolres Lahat Cek Pos Pam Jalur Mudik Idul Fitri 1445 H Sekaligus Berikan Bingkisan 

LAHAT - 9-April-2024, 07:49

Polres Lahat Polda Sumsel Evakuasi Penumpang Bus Marlin Alami Kerusakan 

MUBA - 8-April-2024, 22:54

Usai Salat Id, Pj Bupati Apriyadi Buka Rumah Dinas untuk Halal Bihalal dengan Warga

OKU - 8-April-2024, 21:02

Bingkisan Lebaran Dari Kapolres OKU Untuk Purnawirawan Polri Dan Warakawuri

BANYU ASIN 8-April-2024, 20:40

Kapolda Sumsel Beserta PJU, PJ Bupati dan Kapolres Banyuasin Tinjau Arus Lalin H-2 Lebaran Dibetung 

LAHAT - 8-April-2024, 20:39

Peras Sopir Uang 20 Ribu, Warga Bunga Mas Kikim Timur Dijebloskan Kepenjara 

LAHAT - 8-April-2024, 11:22

PT SMS Gelontarkan Paket Sembako Untuk Lansia di 3 Kabupaten 

LUBUK LINGGAU - 8-April-2024, 08:02

Kak Suhada Dukung Kreativitas Konten Kreator Muda Linggau

OKU - 7-April-2024, 19:55

Patroli Di Citimall Baturaja Oleh Personel Pengamanan Ketupat Musi 2024, Begini Harapan Kapolres OKU.

OKU - 7-April-2024, 19:24

Personel Pengamanan Lebaran Siagakan Jaga Kamtibmas Seputaran Kereta Api Baturaja

MUARA ENIM - 7-April-2024, 16:57

Kerja Sama Program CSR PT PGE Tbk Lumut Balai bersama KODIM 0404/Muara Enim

MUARA ENIM - 7-April-2024, 14:15

Memasuki Libur Lebaran, Babinsa Imam Udin Sambangi Pos Scurity PT SBS

MUBA - 7-April-2024, 10:37

Pj Bupati Apriyadi Siangakan Alat Berat di Titik Rawan Arus Mudik 

BANYU ASIN 6-April-2024, 23:59

HANI SYOPIAR RUSTAM BERIKAN BONUS ATLET 

LAHAT - 6-April-2024, 23:56

Dituding Serobot Lahan, Ini Penjelasan Humas PT BGG

LAHAT - 6-April-2024, 21:44

Ketua FJL Bantah Nyatakan Sikap Dukungan Saat Bukber 

BANYU ASIN 6-April-2024, 21:42

Gunakan Motor, Kapolda Sumsel Turun Langsung ke Lapangan Urai Kemacetan di Banyuasin 

LAHAT - 6-April-2024, 21:30

Syahrial Oesman : “aku ka balek duson untuk silahturahmi dengan adeng sanak kundang kance di duson laman”

PALEMBANG - 6-April-2024, 20:10

Membandel Langgar SKB dan Timbulkan Kemacetan, 327 Unit Truk Besar ‘Dikandangkan’ 

CATATAN SRIWIJAYA

  • Catatan Sriwijaya 26-November-2023, 22:50

    DETERMINASI POLITIK TERHADAP HUKUM

    Oleh Burmansyahtia Darma,S.H.

    Muara Enim - Pemilihan Calon Legislatif atau yang trend nya Calon Anggota D

APA dan SIAPA

FACEBOOKERS SRIWIJAYA ONLINE