ISI

PERSATUAN NASIONAL #2019GANTIPRESIDEN UNTUK MENDUDUKKAN RAKYAT SEBAGAI PEMILIK REPUBLIK INDONESIA


8-June-2018, 01:35


Di jaman Jokowi dimana situasi Indonesia berada dalam jaman global, keadilan ditengah Rakyat hampir tidak ada. Rakyat disini adalah Rakyat Banyak yang mayoritas miskin, tertindas dan terpinggirkan.

Sangat tidak masuk akal hidup di Indonesia yang kaya dengan sumber-sumber kemakmuran, ketika keluarga sebangsa kita begitu sengsara.

Kita masih dengan mudah menemui petani di desa dengan pendapatan rata-rata per hari 3000 rupiah. Atau tukang becak yang sehari berpenghasilan 10.000 rupiah, baru setelah dua hari kemudian mendapat pemasukan. Bahkan sampai hari ini Rakyat tidak berpenghasilan pun mencapai jutaan jumlahnya.

Cita-cita Proklamasi Kemerdekaan yang telah 72 tahun diproklamirkan oleh Bung Karno dan Bung Hatta, pada realitanya tercatat 4,1 juta anak Indonesia tidak sekolah.

Kemiskinan, Pengganguran, Kebodohan di Indonesia, jelas sekali lahir secara sistematis dan struktural.

Lalu, apakah semua keadaan seperti ini akan terus terjadi. Iya jika kita menyerah. Namun tidak, jika kita melawan keadaan ini. Rakyat Banyak saat ini ibarat tertindih batu besar. Maka memerlukan gotong royong dari segala golongan, kelompok dan komunitas untuk menyingkirkan batu yang menindih tersebut.

Kita semua tahu, bahwa batu yang menindih itu adalah penguasa rezim negara yang salah memimpin, mewakili dan memerintah.

Dan rezim itu saat ini adalah rezim Jokowi, jaringan kekuasaannya dan Konglomerat taipan yang menjadi buffer dan agen kepentingan konspirasi global di Indonesia.

Begitu sadis rezim Jokowi yang membenturkan petani lokal dengan pendapatan 3000 per hari dengan petani global melalui kebijakan impor beras. Negeri kita adalah negeri agraris, namun begitu menyakitkan ketika hasil bumi yang kita beli justru dari Cina.

Disinilah kita perlu membangun satu kesadaran kolektif baru melalui #2019GantiPresiden sebagai pintu masuk merebut Daulat Rakyat. Dan ini adalah pintu masuk yang konstitusional, fair serta mengikuti proses demokrasi prosedural.

Jokowi gagal dalam memimpin pembangunan yang justru membuat Rakyat menjadi stateless (tanpa negara). Hal ini terjadi karena servis pembangunannya Jokowi lebih banyak demi kepentingan tuan-tuan pemodalnya.

Namun untuk memenangkan perarungan melawan rezim Jokowi melalui #2019GantiPresiden, kita memerlukan persatuan nasional. Oleh karena itu usaha-usaha mencapai Persatuan Nasional #2019GantiPresiden menjadi manifesto perjuangan bersama.

Dengan dua kekuatan fundamental Bangsa Indonesia, yaitu Umat dan Rakyat Banyak maka kita akan menang total.

Dan dalam membangun sebuah persatuan nasional diperlukan plattform bersama dari seluruh kekuatan politik, baik yang formal maupun informal.

Kita akan menjadi utusan-utusan tukang becak, petani, nelayan, pegawai rendahan, kuli kasar, guru honor dan seluruh golongan Rakyat Indonesia baik miskin ataupun kaya untuk mendudukkan Rakyat sebagai Pemilik Republik Indonesia di bawah Allah SWT.

*#2019GantiPresiden.*

Oleh : *Yudi Syamhudi Suyuti.*
Ketua Presidium Musyawarah Rakyat Indonesia.

Bagikan ke :
Share on Facebook Share on Google+ Tweet about this on Twitter Email this to someone Share on LinkedIn Pin on Pinterest

BERITA TERKINI

INVESTIGASI

BERITA SEBELUMNYA

BANYU ASIN 18-June-2018, 19:03

Antisipasi Aksi Pencurian Polsek Mariana Lakukan Patroli Kampung

BANYU ASIN 18-June-2018, 18:39

ANTISIPASI TINDAK KEJAHATAN POLSEK MAKARTI JAYA GELAR GIAT KKYD

PAGAR ALAM - 18-June-2018, 18:37

HARI KEEMPAT PASCA IDUL FITRI, CAFE 16:20 VILLA GUNUNG GARE RAMAI PENGUNJUNG

PAGAR ALAM - 17-June-2018, 12:57

TAHAPAN PEMILU 2019, KPU PAGAR ALAM GELAR RAPAT PLENO DPS TINGKAT KOTA

EMPAT LAWANG - 16-June-2018, 10:45

POSKO HDA – H. EDUAR OPEN HOUSE 2 X 24 JAM

PALI - 15-June-2018, 15:43

RATUSAN WARGA KOMPERTA PENDOPO DAN SEKITARNYA TETAP KHUSYUK TUNAIKAN SHALAT IDUL FITRI

PALI - 13-June-2018, 23:38

KEPADA PULUHAN AWAK MEDIA, BUPATI PALI SAMPAIKAN APRESIASI BETAPA PENTINGNYA PERAN MEDIA

BANYU ASIN 13-June-2018, 18:16

Melalui DD Tahun 2018, Kades Sidang Emas Bangun Lapangan Olah Raga Futsal

MUARA ENIM - 12-June-2018, 10:51

SAAT DIKEJAR PETUGAS, DIDUGA PELAKU PUNGLI TERJUN DAN HANYUT DI SUNGAI LEMATANG

PAGAR ALAM - 11-June-2018, 19:36

RATUSAN PENDEKAR SILAT PSHT BAGI BAGI TAKJIL DAN SANTUNI ANAK YATIM

PAGAR ALAM - 11-June-2018, 14:54

DUA PASLON WAKO PAGAR ALAM LAPORKAN DUGAAN PELANGGARAN KE PANWASLU

LAHAT - 10-June-2018, 21:47

PISAH SAMBUT DANDIM LAMA DENGAN DANDIM YANG BARU 0405/LAHAT

PAGAR ALAM - 10-June-2018, 21:21

90 KEPALA KELUARGA TERIMA ZAKAT DARI KOMUNITAS D TEAM

LAHAT - 10-June-2018, 14:41

SURVEI VOXPOL : ELEKTABILITAS BURSAH PARHAN TAK TERBENDUNG

LAHAT - 9-June-2018, 23:45

TIM RELAWAN PASLON DODI-GIRI TERUS LAKUKAN SOSIALISASI DOOR TO DOOR KE RUMAH WARGA

MUARA ENIM - 9-June-2018, 23:25

2.000 PEMUDIK IKUT MUDIK BARENG BUMN PT.BA 2018

LAHAT - 9-June-2018, 21:29

POLRES LAHAT JALIN ERAT SILAHTUHRAHMI DAN BUKBER TOMAS, TOGA DAN ORMAS

LUBUK LINGGAU - 9-June-2018, 19:18

HMI KOMISARIAT STMIK BNJ BERBAGI

LAHAT - 9-June-2018, 11:14

MARWAN MANSUR LAYANGKAN SURAT EDARAN UNTUK PELANCU

JAKARTA - 9-June-2018, 05:33

MARI KITA JADIKAN GERAKAN #2019GANTIPRESIDEN SEBAGAI GERAKAN PERSATUAN NASIONAL

LAHAT - 8-June-2018, 23:55

SUASANA POLITIK MEMANAS, “ORANG DEKAT” BUPATI LAHAT “LENGSER”

LAHAT - 8-June-2018, 23:36

MARWAN MANSUR LAYANGKAN SURAT EDARAN UNTUK PELANCU

LAHAT - 8-June-2018, 21:19

SEMINGGU MENJELANG LEBARAN, BEBERAPA PEJABAT PEMDA LAHAT DI LANTIK

Jambi 8-June-2018, 19:21

PANGDAM II/SWJ TINJAU LOKASI PEMBANGUNAN PEMUKIMAN KAWASAN TERPADU WARGA SAD

LAHAT - 8-June-2018, 19:15

PLT BUPATI LAHAT LANTIK 56 PEJABAT ESELON 2-3-4

CATATAN SRIWIJAYA

  • Catatan Sriwijaya 29-May-2018, 08:10

    DISKUSI, DEBAT ATAU BERBANTAHAN

    Oleh : Burmansyahtia Darma, SH Pemerhati masalah sosial, politik dan hukum. Plato mengatakan M

APA dan SIAPA

FACEBOOKERS SRIWIJAYA ONLINE

VIDEO

  • film pengkhianat
  • LAGU DAERAH SUMSEL
  • BPJS KESEHATAN