ISI

KOMPOL SOERYADANI : PERSPEKTIF ANTISIPASI RADIKALISME ISIS DI SUMSEL


1-April-2015, 16:11


Wilayah Polda Sumsel dan jajaran merupakan salah satu provinsi yang penduduknya mayoritas beragama islam dari berbagai suku bangsa serta memiliki temperamen tinggi, dari letak geografis antar kabupaten sangat berjauhan dan sulit dijangkau transportasi baik melalui darat maupun perairan, berbagai suku yang ada di sumatera selatan menjadi salah satu faktor tujuan masuknya aliran atau paham radikal yang anti pancasila sebagai ideologi bangsa

Dalam rangka menindak lanjuti kebijakan Kapolri tentang kabinet kerja yang dirumuskan dengan Program Nawa Cita serta implementasi rencana aksi quick wins program IVpembentukan dan pengefektifan satuan tugas kontra radikal dan deradikalisasi. Polda Sumsel beserta jajarannya dengan mengedepankan Direktorat Intelkam yang melibatkan unsur Brigade Mobil, Direktorat Pembinaan Masyarakat, Direktorat Reserse Kriminal Umum dan Bidang Hubungan Masyarakat, dipandang perlu melaksanakan kegiatan kontra radikal dan deradikalisasi dengan pola operasi serta kegiatan rutin yang ditingkatkan.

Definisi radikalisme adalah doktrin / ajaran yang menginginkan perubahan sosial politik secara drastis dengan pembiaran / setidaknya baik langsung / tidak langsung membuka peluang digunakan kekerasan sebagai syaratnya ( Legitimied Ideologi ) dan ISIS ( Islamic state Irac and syiriah ) dimana suatu ideologi yang mengajak warga mencapai kemerdekaan islam dengan cara kekerasan.

Aktualita ancaman yaitu sparatis dimana tujuan mendirikan negara sendiri dengan cara merdeka / memisahkan diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia ( NKRI ), seperti ex gerakan aceh merdeka ( GAM ), organisasi papua merdeka ( OPM ), republik maluku selatan ( RMS ) dan yang saat ini adalah ISIS dan media yang digunakan antara lain ; eletronik, cetak, lingkungan sosial dan kekerabatan dan informatika tekhonologi/ internet.sewaktu-waktu di wilayah sumatera

Target, awalnya radikalisme menargetkan kepentingan amerika, barat dan sekutunya, dan pemerintah, tni dan polri khususnya yang dianggap THOGHUT (pemerintahan setan) karena selama ini dianggap menghalang-halangi tujuan mereka, dan dalam perkembangan kelompok radikal dan ISIS yang ada di Indonesia khususnya sumatera selatan, juga menargetkan bagian dari masyarakat / publik itu sendiri menjadi target rekrutmennya apabila dianggap berseberangan dengan paham / ideologi mereka.

Kendala penanganan kelompok radikalisme ISIS, dari lingkungan internasional adanya wacana global jihad al qaeda yang melawan amerika dan sekutunya dengan pahamnya perang dan teror kemudian konflik rohingya sebagai titik tolak semakin besar perkembangannya. dari kompleksitas masalah bangsa adanya berbagai masalah non ideologis seperti ketidak adilan dan pemerintah dianggap korup, dari yuridis / payung hukum mengatur perbuatan-perbuatan meradikalisasi belum diatur oleh undang-undang sehingga proses radikalisme dan rekrutmen tidak tersentuh oleh hukum dan per undang-undangan serta bebas mengkontaminasi publik. Dari psikologis dan kultur masih adanya trauma psikologis di masyarakat terkait hak asasi manusia ( HAM ) dan terdapat kultur budaya masyarakat dimana Intoleransi masih tumbuh subur.

Dampak eksternal radikalisme ISIS dari keterbukaan, kabaruan, perubahan dan percepatan dalam menerima informasi di masyarakat, sehingga menimbulkan kelompok radikalisme dan ISIS mendapatkan momentumnya dan dari over expose oleh media dan mengungkap fakta baik paham radikalisme maupun ISIS sehingga menjadikan merebaknya nilai ideologis kelompok ini dengan munculnya dampak empatik dan emosional dari masyarakat terhadap kelompok tertentu yang diposisikan tidak menguntungkan, sedangkan dari internal yaitu ketidak tahuannya dan ingin membantu saudaranya yang sesama muslim menjadikan alasan utama bagi yang mereka ikut serta / mendukung kelompoknya dan minimnya peran pemerintah dalam tindakan kongkrit melalui program yang riil di lapangan sehingga masyarakat luas dapat tahu dan mengerti bahwa paham radikalisme dan ISIS telah dilarang.

Langkah-langkah dan solusi dalam penanganan radikalisme dan ISIS khususnya di sumatera selatan, terutama yaitu ;

1. Pemerintah dapat melakukan pendekatan lunak ( Soft Approach ) dengan cara pre emtif  dan preventif melalui deradikalisasi dalam kelompok radikalisme ISIS dimotivasi oleh unsur / motivasi keagamaan ( Religiously Motivativated )

2. Apabila dianggap sudah sangat mengkhawatirkan digunakan pendekatan keras ( Hard  Approach ) melalui 3 instrumen adalah militer, intelijen dan penegakan hukum, hal ini dengan maksud untuk mencegah/ meniadakan segala bentuk kelompok radikalisme ISIS  semakin berkembang.

Tindakan konkrit / solusi melalui program riil di lapangan seperti koordinasi antar elemen masyarakat, tokoh masyarakat, tokoh agama dalam program literasi nilai keagamaan inklusif, sehingga segala paham / ideologi yang dilarang oleh pemerintah dengan cepat dapat ditangani secara ber sama-sama khususnya di wilayah sumatera selatan.

Akhir dari tulisan ini penulis sebagai salah satu anggota satuan tugas operasi kontra radikal dan deradikalisasi (khusus ISIS) dan pernah tugas di daerah konflik poso ikut memberikan saran dan masukan, walaupun kelompok radikalisme dan ISIS dilarang oleh pemerintah tapi faktanya masih ada dan berkembang, agar tidak ada di sumatera selatan / mencegah dan menangkal masuk ke wilayah sumsel dan mengeliminir apabila sudah ada maka pemerintah provinsi dan pemerintah kota / pemerintah daerah bersama-sama Polri, TNI dan tokoh agama, tokoh masyarakat serta elemen terkait bersama sama melakukan pendekatan lunak ( Soft Approach ) dalam bentuk sosialisasi sehingga terbentuk sinergitas dalam memerangi radikalisme dan ISIS dan bukan semata-mata hanya menjadi tanggung jawab Polri saja, oleh Polda Sumsel dan jajarannya sudah ditindak lanjuti dengan aplikasi telah dibentuk satuan tugas operasi kemudian dilanjutkan dengan kegiatan joint analysis tentang pencegahan melibatkan tokoh agama dan tokoh masyarakat dan terakhir bagaimana implementasinya dilapangan sangat diperlukan secara konsisten

 

ditulis oleh : Kompol Soeryadani

Bagikan ke :
Share on Facebook Share on Google+ Tweet about this on Twitter Email this to someone Share on LinkedIn Pin on Pinterest

BERITA TERKINI

INVESTIGASI

BERITA SEBELUMNYA

LAHAT - 14-September-2017, 21:01

PNS DI LINGKUNGAN PEMKAB LAHAT SEDIKIT BERNAFAS LEGA

LAHAT - 14-September-2017, 20:03

DENGAN SATU RUMAH SATU JAMBAN, BERDAMPAK PADA ‘PHBS’ DI MASYARAKAT

LAHAT - 14-September-2017, 19:27

PWI LAHAT DALAM WAKTU DEKAT BERLAKUKAN ‘ROTASI’ KEPENGURUSAN

PALEMBANG - 14-September-2017, 19:07

OPEN TOURNAMENT KARATE PANGDAM II/SWJ, BERKAH BAGI PEDAGANG KAKI LIMA

PAGAR ALAM - 14-September-2017, 17:38

BALON WAKO PAGARALAM 2018 IR. GUNAWAN, MT SEMPATKAN MENDAKI PUNCAK DEMPO

LAHAT - 14-September-2017, 16:47

E-KTP LAHAT KEKURANGAN RIBUAN KEPING CETAK FISIK

LAHAT - 14-September-2017, 16:42

HARU BAHAGIA SAMBUT RATUSAN JAMAAH HAJI LAHAT PULANG

Lampung 14-September-2017, 14:33

DANREM 043/GATAM SAMBUT KETUA PERSIT KCK PD II/SRIWIJAYA

PAGAR ALAM - 14-September-2017, 14:19

PAGARALAM MUSIK FESTIVAL MENGUSUNG TEMA ” BAND BERSIH NARKOBA”

PALI - 14-September-2017, 10:04

KEPALA BKD PALI YUHAIRUDDIN SE : PELUANG DIBUKANYA TES CPNS MASIH TERBUKA LEBAR

PAGAR ALAM - 14-September-2017, 09:32

WAKO PAGARALAM BERSAMA TOKOH MASYARAKAT DAN KELUARGA SAMBUT KEPULANGAN JAMAAH HAJI

PAGAR ALAM - 13-September-2017, 18:47

PEMUDA DAN MAHASISWA GELAR AKSI BESEMAH PEDULI ROHINGYA

LAHAT - 13-September-2017, 17:39

TANGGAPI LAPORAN MASYARAKAT, POLRES LAHAT BEKUK TERDUGA BANDAR SIMPAN ‘SENPIRA’

PALEMBANG - 13-September-2017, 17:14

FORKI LAMPUNG JUARA UMUM KEJUARAAN KARATE PANGDAM II/SWJ

LAHAT - 13-September-2017, 16:43

TEMUKAN JENTIK NYAMUK SDN 35 LAHAT DIFOGGING

MUSI RAWAS - 13-September-2017, 16:28

KOREM 044/GAPO BANTU MEDIASI KONFLIK PENGAIRAN DI DESA SUMBER REJO MURA

MUARA ENIM - 13-September-2017, 16:19

ASOPS PANGLIMA TNI TINJAU KESIAPAN TUGAS OPERASI YONIF 141/AYJP

PALEMBANG - 13-September-2017, 13:52

AKPER KESDAM II/SWJ DIDIK 183 TENAGA AHLI MADYA BIDANG KEPERAWATAN

PALI - 13-September-2017, 13:38

WARGA TALANG UBI MINTA PMU RAPIKAN TANAH GALIAN JARGANAS

PAGAR ALAM - 13-September-2017, 12:58

WAKO PAGARALAM SAMPAIKAN JAWABAN PANDANGAN UMUM PERUBAHAN APBD TAHUN 2017

PAGAR ALAM - 13-September-2017, 12:56

SIMPAN 7 PAKET SHABU IBU RUMAH TANGGA DIAMANKAN POLISI

PALI - 13-September-2017, 12:09

“BAYI AJAIB” KEMBALI DULANG 5 EMAS

Lampung 13-September-2017, 11:07

HUT KE-72, KODIM 0424/TANGGAMUS GELAR LOMBA LAGU PERJUANGAN

LAHAT - 12-September-2017, 20:10

TUJUH FRAKSI SETUJUI JUMLAH ANGGARAN USULAN PEMDA LAHAT

PALEMBANG - 12-September-2017, 19:34

KODAM II/SWJ BERI PELATIHAN KADER BELA NEGARA KEPADA MAHASISWA BARU UBD

CATATAN SRIWIJAYA

APA dan SIAPA

  • Siapa 19-December-2014, 21:26

    NOPRAN MARJANI

    Nopran Marjani, Adalah politikus Partai Gerindra Sumatera Selatan ini adalah Wakil DPRD Propinsi Sum

FACEBOOKERS SRIWIJAYA ONLINE

VIDEO

  • film pengkhianat
  • LAGU DAERAH SUMSEL
  • BPJS KESEHATAN